Wednesday, October 31, 2012

Catatan Peribadi: Derita Ujian Illahi, aku syukuri

angioplasty
Hari itu, Jumaat, 19hb Oct. 2012. Seperti kebiasaannya, jam 10 malam saya berada didepan lappy;           meninjau dunia maya dengan berbagai cara. Bertemankan segelas nescafe dan sekotak kekasih hati, 'Sampoerna', saya menyusuri dari satu benua ke satu benua ruang maya tanpa batasan masa. 

Bahang  pertandingan presiden Amerika begitu mengamit perhatian saya. Bukan kerna saya minat Barrack Obama, tetapi kematangan budaya politik di sana memikat daya fikir saya. Mereka terbuka, mereka membentangkan olahan minda mereka untuk dibaca dan ditimbang-tara olih rakyat jelata. Mereka menghujahkan, mereka debatkan bicara minda untuk ditontoni olih seluruh warganegara, agar akhirnya rakyat jelata dapat menimbang tokoh manakah yang harus diberikan sokongan. 
Saya tidak hairan dengan apa yang berlaku di Amerika dalam arena politik antarabangsa masakini kerna saya amat yakin keterbukaan dalam bicara dan kupasan isu adalah satu daripada sisip ketamadunan manusia. Apa yang menghairankan saya adalah apabila ada lembaga besar yang begitu fobia pabila diajak untuk huraikan falsafah perjuangan mereka melalui debat terbuka agar rakyat dapat menilai yang mana batu, yang mana permata.

Dalam saya meninjau dunia maya tanpa batasan, detik waktu terus berlalu. Jam di lappy menunjukkan pukul 10.56pm apabila saya terasa seolah dunia berpusing. Saya mula nampak bintang kejora bertaburan diruang rumah. Badan seakan terbang di awan. Saya sedar, ada yang tidak kena. Saya cuba bangun, dunia semakin pantas berputar dirasakan. Pelahan saya aturkan langkah menuju ke bilik air. Belum sempat sampai ke bilik yang dihajatkan, saya terpaksa berpaut pada tiang pintu dan tubuh saya terlurut ke lantai... dan saya hilang dalam dunia asing. InsyaAllah akan saya kongsikan pengalaman dunia baru dilain masa.

Salaam dari Kerajaan Rakyat