Friday, January 11, 2013

TENTANG SEORANG AYAH; Wahai anak, bacalah sayang!


Prakata; Mohon pembaca yang saya kasihi hadiahkan fadhilat Al-Fatihah buat roh ibuku, Syarifah Hanim Syed Ahmad dan ayahku, Mohd Yassin, semoga kededuanya ditempatkan dikalangan insan-insan yang soleh dan diredhai Allah swt. Ameen.

Buat anak-anakku; Nurul Akmar, Ezat Emir, Arif Emir, Zaki Emir dan Nurzaidah, doa ayah semoga kalian sentiasa bernaung dalam dakapan kasih, rahmat dan redha Allah swt. 

Wahai anak-anakku, bacalah sayang!

Kasih seorang ayah terhadap anak-anak
Mungkin ibu lebih kerap menelefon untuk menanyakan keadaan kita setiap hari. Tapi tahukah kita, sebenarnya ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefon kita.

Semasa kecil, ibu lah yang lebih sering mendukung kita. Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yang letih ayahlah selalu menanyakan apa yang kita lakukan seharian

Saat kita sakit@demam, ayah sering membentak "sudah diberitahu! jangan minum ais!". Tapi tahukah kamu bahawa ayah sangat risau.?

Ketika kita remaja, kita meminta izin untuk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata "tidak boleh!". Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

Saat kita sudah dipercayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melanggar kepercayaannya. Maka ayah lah yang setia menunggu kita di ruang tamu dengan rasa sangat risau.


Setelah kita dewasa, ayah telah menghantar kita ke sekolah@kolej@universiti untuk belajar.

Di saat kita memerlukan ini-itu, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi tanpa menolak, beliau memenuhinya. Saat kamu berjaya. Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu. Ayah akan tersenyum dengan bangga.

Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah. Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya. Dan akhirnya, saat ayah melihat kita duduk di atas pelamin bersama pasangan, ayah pun tersenyum bahagia.

Apa kita tahu, bahawa ayah sempat pergi ke belakang dan menangis.

Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia. Dan dia pun berdoa "Ya Tuhan, tugasku telah selesai dengan baik. Bahagiakan lah putra putri kecilku yang manis bersama pasangannya".

Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk. Dengan rambut yang memutih dan badan yang tidak lagi kuat untuk menjaga kita.

Sumber: Dicilok dari FB.
Anak-anakku, luangkan 5 minit untuk ini.. !!