Friday, August 30, 2013

Sperma / Air Mani Digunakan untuk Menulis Surat Agen Rahsia

Sperma / Air Mani Digunakan untuk Menulis Surat Agen Rahsia
Sperma / Air Mani Digunakan untuk Menulis Surat Agen Rahsia London, Sperma pernah digunakan sebagai tinta lutsinar yang paling efektif karena tidak terdeteksi oleh wap yodium. Agen rahsia Inggeris atau MI6 menggunakan sperma untuk menulis pesanan rahsia dlm Perang Dunia I.
Kerana risau diketahui musuh, pihak M16 berusaha mencari formula untuk menulis pesan rahsia tanpa dikesan uap yodium yang waktu itu merupakan metode paling mutakhir dalam mengesan tulisan rahsia.Hal ini terbongkar dalam catatan harian seorang wakil ketua intelijen militer di Perancis, Walter Kirke.
Dalam catatan pada June 1915, adanya permintaan tinta lutsinar yang tidak mudah dikesan dari pimpinan tertinggi MI6 di London University.Telegraph, Rabu (22/9/2010), permintaan itu akhirnya mendapat jawapan pada bulan Oktober 1915.
Dalam surat itu, mereka mencadangkan pesan rahsia ditulis dengan cairan yang sangat mudah didapati iaitu sperma atau air mani. Selain mudah didapati, hasil pengujian menunjukkan sperma tidak dapat dikesan oleh uap yodium.

Trik ini hanya ada sedikit kontra, misalnya seorang agen akan dikeluarkan dari tempatnya bertugas jika dia membantah bila dia diarah menggunakan sperma untuk menulis.Para agen juga harus perlu ingat untuk sentiasa menggunakan sperma yang masih segar jika tidak mahu tulisannya mengeluarkan bau yang tidak sedap.
Catatan-catatan tersebut terdapat dalam buku MI6:The History of the Secret Inteligence Service 1909-1949 karya Prof Keith Jeffery.
Buku tersebut dilancarkan Selasa 21 September 2010 dan akan dimuat secara bersiri dalam terbitan