Wednesday, April 23, 2014

Jangan sangka buruk pada orang, rupa tidak mencerminkan hati

Jangan sangka buruk pada orang, rupa tidak mencerminkan hati
Perkongsian dan Renungan.
My late father used to tell me not to ignore this kind of person, kerana dia tu mungkin malaikat yang membawa rezeki. Benar atau tidak hanya Allah yang tahu. Apa yg penting dpt kita ambil pengajaran dari cerita ini. "Ku Sangka Orang Gila"

Pagi tadi lebih kurang pukul 10.30 aku singgah sarapan di bazaar Batu Buruk sementara menunggu interview di station minyak kerana sudah tiada kerja di Terengganu yang menggunakan Ijazah aku ini. Sewaktu makan, mata ni terpandang seorang pakcik yang "lusuh" karekternya. Bau busuk, baju koyak, pakai kain pelikat singkat, tak beralas kaki, tapi berkopiah. Duduk bersandar di tiang bazaar dekat dengan kerusi aku. Terdetik dalam hati, apa pakcik ni kelaparan. Orang gila pun lapar, masih tetap manusia.

Aku pesan satu lagi nasi minyak. Pesanan aku sampai ke meja. Terus aku beri pada pakcik tadi. Tuan kedai terkejut dan  mengangkat tangan melambai seolah-olah memanggilku. Aku pun balas, tunggu sekejap. Pakcik tadi tenung aku sambil berkata "pakcik dah makan nak... terima kasih nak.." Dalam hati terdetik sungguh indah bahasa pakcik yang ku sangka gila tadi.
Aku bangun dengan kecewa kerana pesanan aku tidak dijamah oleh pakcik. Lalu aku pergi kepada tuan kedai yang memanggil ku tadi. Ada apa pakcik? Pakcik kedai balas: "Jangan bagi dan suruh dia makan kat sini, nanti customer pakcik lari. Aku tersentap."  Dan spontan aku membalas. "Jika orang ini ayah kandung pakcik, pakcik halau tak dia?" Pakcik tu diam. "Takpe pakcik, saya akan bayar ansuran kalo pakcik rugi hari ni."


Saya nak tanya, betul ke pakcik tadi tu sudah makan? Pakcik kedai jawab, tidak. Dari mula pakcik buka kedai pukul 6.30 tadi pakcik kopiah tu duduk kat tiang tu. Dalam hati kecil ni cakap, tak pernah aku jumpa pakcik gila semulia ini. Tidak mengemis, tidak pula meminta.

Aku pergi semula pada pakcik kopiah tu. "Pakcik, saya sunyi makan sorang-sorang, pakcik teman saya makan jom."  Pakcik tu akur dengan pelawaan aku kerana kesungguhan aku. Ramai yang beralih meja kerana bau pakcik tu, namun kerana ingin menjaga hati orang tua yang aku tak kenal, aku tahan bau itu.

Lega tengok pakcik tu makan dengan sangat sopan. Aku lontarkan beberapa soalan pada pakcik tu. Pakcik dari mana, tinggal di mana? Pakcik tu jawab. Pakcik merantau cari redha Allah. Aku terkejut. Dalam hati aku dah syak bukan2. Kot-kot wali ke ni? Mana keluarga pakcik? Pakcik dibuang oleh keluarga pakcik kerana sekeping geran tanah. Kenapa pakcik? Apa masalahnya? Pakcik sedekahkan geran itu untuk seseorang untuk dibangunkan pondok-pondok mengaji. Keluarga pakcik terus buang pakcik. Allah... Pakcik tinggal dimana?Pakcik tu diam tak menjawab.

Masa terlalu singkat untuk aku menyambung urusan kerja. Aku panggil pakcik kedai untuk kira. Semuanya berharga RM11.60. Aku celup dompet aku, dan aku lupa yang aku hanya bawa RM5.00. Aduh.... Pakcik tu nampak raut wajah muka aku seolah-olah melihat masalah dalam dompetku. Pakcik tu mencelah. Nak, ambil duit ni, pakcik bayarkan. Nak tau ape? pakcik keluarkan satu sampul surat sebagai dompet dia (macam dompet TGNA), dalam tu duit seratus setebal setengah inci, dan satu kad BSN dan i.c lama (pakcik tu bekas tentera laut).. Satu kedai dia bayarkan. Allah.. Satu kedai hairan apabila pakcik kedai tu announce yang makanan semua sudah dibayarkan oleh pakcik kopiah tadi.

Masing-masing semua pandang aku dan pakcik kopiah. Dengan tiba-tiba pakcik kopiah angkat tangan dan berdoa dengan suara yang agak sederhana kuat, aku pun turut angkat sama. Dan paling terharu apabila aku dengar suara "ameen....." dengan suara yang ramai. Bila aku berpaling ke belakang, satu kedai mengangkat tangan bersama pakcik kopiah tu. Ada yang bangun mendekati kami berdoa dekat-dekat. Terasa sangat gemuruh dan terharu dengan keperibadian orang yang ku sangka gila ini rupanya seorang guru agama!! Ada yang menangis kerana doa oleh sang guru itu sungguh merdu.. Kecoh seketika. Selesai berdoa, aku bersalam dengan pakcik tadi dan ucap terima kasih dengan harapan dapat jumpa lagi.

Aku terus berjalan ke motor aku. Aku berpaling belakang, semakin ramai yang berkerumun pada pakcik tadi. Aku senyum tanda puas bahawa orang sekeliling mula mendekati pakcik. Aku buka semula dompet aku kerana aku simpan kunci motor dalam tu. Nak tau apa? Aku terkejut kerana ada 2 keping duit seratus dan satu nota kecil yang bertulis: "Ambil duit ni buat beli susu anak dan buah delima untuk orang rumah anak yang mengidam.." Aku terkaku, dan terus pandang ke arah tempat pakcik tadi.

Beliau sudah tiada disitu. Aku terus pakai helmet dan tutup pemuka helmet. Aku menangis kerana terharu dan sangat bersyukur. Bagaimana dia tahu aku dalam kesusahan.. Ya Allah.. Engkau peliharakanlah pakcik itu.

#Disesuaikan dari Facebook
#Jangan sangka buruk pada orang, rupa tak mencerminkan hati
#Jangan fikir dua tiga kali jika nak buat baik pada orang.
# SHARE cerita ini jika anda anggap cerita ini bermanfaat dan bagus untuk pengajaran